» »Unlabelled » Penukaran Uang Receh Tak Senilai Adalah Riba

Menjelang Idul Fitri biasanya banyak orang menukar uang besar dengan uang receh di pinggir jalan, tapi dengan nilai yang tidak sama. Misal : satu lembar uang seratus ribuan (Rp100.000) ditukar dengan uang receh ribuan (Rp1000) milik penjual receh sebanyak 95 lembar (Rp95.000), bukan 100 lembar. Atau satu lembar uang seratus ribuan (Rp100.000) dan selembar uang lima ribuan (Rp5000) (total Rp105.000) ditukar dengan uang receh ribuan (Rp1000) milik penjual receh sebanyak 100 lembar (Rp100.000). Apa hukumnya?

Ternyata hukumnya haram.
Rasulullah SAW bersabda :
"Emas ditukar dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jewawut dengan jewawut, kurma dengan kurma, garam dengan garam, harus sama dengan sama (sama beratnya/takarannya), dan dari tangan ke tangan (kontan). Maka barangsiapa menambah atau minta tambah, maka dia telah berbuat riba, yang mengambil dan yang memberi dalam jual beli ini sama saja (dosanya)." (HR Muslim, no 1584).

Penukaran uang sejenis wajib memenuhi dua syarat. Jika terpenuhi dua syaratnya, hukumnya mubah. Namun jika tak terpenuhi salah satu atau keduanya, hukumnya haram karena kelebihan/tambahan yang ada adalah riba.

Dua syarat tersebut adalah :
Pertama, harus ada kesamaan (at-tasawi) dalam kuantitas (al-kamiyah) atau ukuran/kadar (al-miqdar).

Kedua, harus ada serah terima (at-taqabudh) di majelis akad, yakni maksudnya harus kontan, tidak boleh ada penundaan pada salah satu dari apa yang dipertukarkan.
(Taqiyuddin an-Nabhani, Muqaddimah al-Dustur, Juz II hal. 155; 'Ayid Fadhl al-Sya'rawi, Al-Masharif al-Islamiyah, hal. 30).

*Disarikan dari tulisan K.H. M. Shiddiq Al Jawi
#YukNgaji
BBM : 7F7F0946, 521C886D, 7E9C5E01, 7E5A7C55
Line : yukngaji
FB : facebook.com/yukngajiid

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama