» » SMRT Corporate Singapura-Pemkot Bandung Finalisasi LRT

BANDUNGWEBS.COM - Walikota Bandung M. Ridwan Kamil pagi ini menerima perwakilan dari SMRT Corporate Singapura berkaitan dengan kerjasama Pemerintah Kota Bandung berkenaan dengan pembangunan LRT (Light Rapid Transit) di Pendopo Kota Bandung, Selasa (2/2).

Dalam pertemuan tersebut perwakilan dari SMRT Singapore, Jonathan memaparkan bahwa untuk Kota Bandung penggunaan GRT (Group Rapid Transit) akan sangat optimal digunakan di Kota Bandung.

"Kemampuan manuver dari produk GRT ini lebih baik daripada kereta monorel karena bentuknya yang lebih kecil dan simpel" papar Jonathan.

Sementara itu Walikota Bandung yang akrab disapa Emil dalam Wawancaranya mengatakan bahwa LRT yang akan di bangun di Kota Bandung ,Emil menyampaikan bahwa dalam minggu ini akan ada finalisasi rencana pembangunan LRT tersebut.

"Berita baik untuk LRT ini, minggu ini kan perpres LRT Bandung Raya sedang finalisasi dalam waktu dekat ditandatangani presiden, artinya nanti akan dikerjakan konsorsium, dan akan groundbreaking tahun ini, Ujarnya

Lebih lanjut Emil juga memaparkan bahwa khusus koridor 1 Bandung Utara ke Bandung Selatan akan dipisahkan proses Lelangnya sehingga terhindar dari permasalahan.

"karena lelangnya di dipisah dengan Koridor 2 sehingga ga ada masalah, Kita punya rezekilah, koridor 2 oleh konsorsium, koridor 1 juga siap tinggal kerja jadi tahun ini bisa dua-duanya bareng dalam pengerjaanya", Papar Emil.

Emil juga menambahkan teknologi yang ditawarkan lebih murah dan cicilan yang akan di tanggung oleh Pemerintah Kota Bandung bayarannya lebih murah, selain itu beban yang akan di tanggung masyarakat saat menggunakan LRT tersebut juga relatif murah.

"Untuk koridor 1 bandung utara ke seletan tipe LRT Group Rapid Transit jenis baru ini menggunakan teknologi magnet dengan asumsi ongkos yang murah yaitu 6000 hingga 8000 Rupiah per orang,” tegasnya.

Emil menerangkan juga bahwa Group Rapid Transit ini apabila dihitung sangat jauh dibandingkan dengan MRT (Mass Rapid Transit) investasinya dan akan bisa di lunasi dalam waktu 20 tahun.
"Alhamdulilah Investasinya sangat murah 260 Juta Dollar, bila dibandingkan dengan monorel yang bisa sampai 500 juta Dollar setengahnha, dan selain murah GRT ink manuvernya bahkan kecil bahkan bisa belok 90 derajat sehingga lebih memerlukan ruang gerak yang sedikit dibanding MRT," tegasnya.

Terakhir Emil menutup wawancara dengan berharap pelaksaan pembangunan LRT ini dapat dulaksanakan dalam Bulan Maret Tahun ini.

"Dalam sebulan ini, kemungkinan SMRT Singapura yang menjadi pemenang karena tidak ada lawan, Saya tadi targetkan pengumuman lelang resmi di bulan Maret setelah itu untuk Groundbreaking cuma menunggu izin Trase dari Kementrian Perhubungan,” Pungkasnya.

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama